Tuesday, 12 February 2019

Pembalap Esports bisa Bermain F1 dalam 10 tahun

Tuesday, 12 February 2019


Pesaing Esports dapat berlomba di Formula 1 dalam 10 tahun mendatang, menurut kepala pemasaran F1.

Sementara simracing telah menjadi cabang motorsport yang populer untuk waktu yang lama, karna banyak dianut oleh profesional dan banyak kejuaraan terkemuka dalam beberapa tahun terakhir, termasuk NASCAR dan penyelenggara 24 Jam Le Mans.

F1 memiliki kejuaraan resmi Esports sendiri yang terdiri dari entri dari setiap tim kecuali Ferrari, sementara McLaren memiliki proyek sendiri juga yang memberi penghargaan kepada pemenang - tahun lalu pembalap Formula 4 Brasil Igor Fraga - dengan peran simulator F1.

Ditanya tentang kemungkinan pembalap Esports yang masuk ke F1 dalam 10 tahun ke depan, kepala pemasaran F1 Ellie Norman merujuk mantan pembalap F1 dan juara Formula E, Lucas di Grassi, yang dikalahkan oleh tangan simracer Enzo Bonito dalam perlombaan dunia nyata bulan Januari.


"Saya pasti akan mengatakan 'awasi peluang ruang ini', terutama setelah Race of Champions," katanya.

" Esports sebagai profesi versus antar pemain dan itu hanya permainan. Saya pikir 10 tahun, kecepatan perubahan teknologi sangat fenomenal. Jadi itu bisa terjadi dalam jangka waktu itu." 


Kampanye Esports F1 berakhir dengan Brendon Leigh dari Mercedes memenangkan gelar untuk tahun kedua berturut-turut.

November lalu, pemenang McLaren Shadow Project Fraga juga memenangkan acara Esports bersertifikat FIA pertama di Monako.

Itu diadakan sebagai bagian dari keinginan FIA untuk menjembatani kesenjangan antara balap online dan dunia nyata, dan Norman percaya pengalaman F1 berarti "akan menjadi masalah waktu sebelum kita melihat konvergensi dunia-dunia ini menjadi tumpang tindih mutlak".

"Itu puncak yang sangat menarik yang akan datang," katanya. "Anda dapat memuaskan berbagai pemirsa.

"Anda memiliki balapan fisik ini di trek, untuk beberapa orang yang mungkin menjadi satu-satunya hal yang ingin dia tonton, apakah itu di TV atau di trek balap.

"Tapi ada penonton baru yang ingin menonton balapan sementara mereka hampir membalap sendiri pada saat yang sama. Itu akan menjadi pengalaman mereka di F1.

"Itu tidak salah untuk salah satu pihak, hanya bagaimana mereka memilih untuk menikmati olahraga."

Show comments
Hide comments